Sunday, January 06, 2008

Spring Cleaning

Sesungguhnya, demi segala yang baik dan mulia di dunia ini, aku mengakui setulus hatiku, dialah orang yang paling aku sayangi.

Ku kira, sejak hari pertama aku dilahirkan lagi, malah mungkin juga sebelum dari itu lagi, hatiku telah dimilikinya. Setiap hari, setiap kali wajahnya ku pandang, terasa betapa seluruh kasih dan sayangku tercurah hanya untuk manusia istimewa itu.

Ya, dia memang istimewa. Entah keistimewaannya itu dimana, aku pun tidak pasti.

Cantik? Dia memang cantik. Kulitnya halus, putih dan bersih. Tahi lalat pun segan untuk mencemar kulit yang sempurna itu. Tanpa bantuan warna warni alat solek sekalipun, wajahnya tetap cantik dan berseri. Benar kecantikan itu sesuatu yang relatif, namun biarlah jika orang lain pendapatnya berlawanan dengan ku. Di mataku setidak-tidaknya, dia ratu dunia.

Cerdik? Dia memang cerdik. Tanyalah apa sahaja soalan kepadanya – biar tajuk ekonomi, politik, sains, matematik, sejarah, malah apa tajuk sekalipun, ratu cantik itu pasti sudah bersedia dengan jawapannya. Walau jawapannya mungkin tidak sama dengan buku teks atau bercanggah dari yang lazim dan diterima akal, namun dengarkanlah hujahnya. Sesiapapun pasti akan terpesona dan terpengaruh. Jika dia berhujah, bumi adalah bulan yang mengorbiti bulan, pakar astrologi sekalipun akan tergoyah keyakinannya. Begitulah hebatnya dia, hujahnya tegas sehingga mampu menukar paksi seseorang. Kadang-kadang aku menjadi curiga – berkata benarkah dia atau sekadar menduga peganganku?

Baik? Dia memang seorang yang baik hati. Barangkali nombor teratas dalam keutamaan hidupnya adalah menabur bakti dan budi kepada orang lain. Tidak ada beban yang gagal diringankannya. Tidak ada air mata yang gagal disekanya. Rungsing dan duka terhenti bila mendengar rasional darinya. Senyum dan bahagia bagaikan tidak pernah putus jika dia ada. Kadang-kadang terlintas di benak fikiranku, dia dan kebahagiaan bagaikan sinonim yang pasti. Ratu dunia pintar yang berhati mulia itu, benar-benar seorang insan yang bahagia dan membahagiakan. Jila layak bulan kujadikan bandingan, nah, dialah itu. Malam yang fitrahnya gelap, sunyi dan hiba menjadi ceria, berseri dan indah bila bulan ada..

Tuhan, bertuahnya aku kerana mengenali dia!

Aku malahan tertanya-tanya sendiri, apalah layakku sehingga dianugerahkan pertemuan dengan insan sebaiknya. Entah tuah apakah ini, ya Tuhan, namun aku amat-amat bersyukur. Berdosa lah aku sebagai anak jika aku lalai dari mendoakannya.

Tuhanku, jika adalah, walau satu, walau sekecil manapun kebajikan yang pernah aku lakukan selama hidupku, Kau kabulkanlah permintaan ku yang satu ini: panjangkanlah umur ibuku, berkatilah setiap detik kehidupannya di dunia dan akhirat.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

I spring-cleaned the house and found the above hidden forlorn between sovenir booklets from Simak Dialog and Anoushka Shankar concerts. I wrote it many-many years ago,at least 7. Dont know why i did, maybe it was Mother's day, maybe it was her birthday. I never showed it to her, i couldnt make myself to. Besides, it was never good enough. I think my doa was in a way makbul too, she did live to be be 57. From 57, 36 years were dedicated for us, her children.

Alhamdulillah.

3 Comments:

Blogger drbubbles said...

OOD,

why lah you always make me speechless?...

7:02 AM  
Blogger JoKontan said...

Me too.

5:30 AM  
Blogger elisataufik said...

This is so lovely, ood.

I'm sure, even though you dont tell her, the way you look at her can let her know. Coz I can tell by the way my kids look at me that they worship me. :)
I'm sure Dot feels the same way about you :)
*hugs*

11:50 PM  

Post a Comment

<< Home