Tuesday, May 19, 2015

Transgender John

Ada satu kedai ni dekat Melaka.  Barakat namanya. Jual roti john. Restoran tau,  bukan warung. Restoran - dua unit kedai dia ambik.  Pelanggan datang sebab nak makan roti john – baik pagi, tengahari, petang ke malam.  Roti john. Kedai dia yang dua unit tu, tiga tingkat – bukan sewa. Beli, guna duit hasil meniaga roti john. Unit atas tu, anak dia buat pejabat. Anak dia peguam syarie.

Roti john pakcik ni bukan main-main. Pelanggan bertali arus, bukan hanya dari Melaka. Saya yang duduk di KL pon kalau nak roti john, yang itu jugak la ndaknya. Yang lain tak lalu.

Roti john situ lain.  Tak sama macam yang kita biasa jumpa kat pasar malam tu.  Yang kat pasar malam tu lebih rasa mayo dengan cili sos kan? Lepas tu lebih telur dari daging, betul tak?

Roti john barakat kering. Tak ada mayo tak ada sos cili.  Telur hanya sebagai pengikat daging.  Dan dihujung rasa daging, ada rasa unik ikan bilis. Iya! Ada ikan bilis. Bunyi macam ganjil, tapi sedapnya tok sah kata lah… 

Sedapnya pakcik, keluh saya masa makan kali pertama.

Alhamdulillah,  saya tukang buat saja. Sedap tu anugerah dari Allah. Dia yang izin kan, kata pakcik.

Resipi pakcik ni kalau dapat pada orang lain, rugi lah, saya kata.

Eh tak ada masalah, ilmu bukan milik siapa-siapa. Ambiklah resipi kalau nak.

Baik kan pakcik tu?

Berkat meniaga roti john saja, pakcik dan isteri, setiap tahun menyambut Ramadhan dan Syawal di Mekah.  Awal-awal meniaga dulu, dia bukak warung je kat tepi pantai.  Warung tu sekarang diserahkan pada adiknya.  Pelanggan di sana beratur punyalah ramai.  Di restoran tak jugak pakcik putus rezeki lepas pindah, sama rancak perniagaannya.

Kesahnya, ini lah resipi asal roti john. Dia dulu pergi belajar kat Singapura dengan kawan-kawan lain. Ada lah dalam 60 orang. Yang mana belajar yong tau fu nya, pasembornya… macam-macam lah. Dia berguru dengan Kak Juana (tak tau macam mana eja).  Jadi roti tu dipanggil Roti Jun sempena nama Kak Juana.  Ini awal tahun 70an. Hari ni tinggal dua orang je lagi yang masih meniaga dengan resipi asli menuntut dari Singapura. Dia dengan sorang lagi yang buat yong tau fu.

Bila balik Malaysia, kat tepi pantai tu lah dia mula meniaga.  Dia jual Roti Jun.

Lama-lama resipi tu ditiru orang lain dan dipelbagaikan, ditambah perisa moden dan sebagainya, jadi lah Roti John.

Apa yang pakcik jual, tetap Roti Jun resipi asli dari Kak Juana sejak tahun 1970an.

Sedapnya, aduhai….





3 Comments:

Blogger wan rohaniah wan abdullah said...

Waaah...sejarah roti john tuuu....priceless.
Nanti minta lah resepi dia.

Ooopss...salam perkenalan. Had been your blog's silent reader last time. :)

8:27 AM  
Blogger Makji Esah said...

Vah vahhh vahhh...John tu sebona eh pempuan? Pengkid la kok centu.

10:12 PM  
Blogger cacah said...

haha cerita pasal roti john rupanya

6:15 PM  

Post a Comment

<< Home