Sunday, February 13, 2011

Alergi

Suatu hari nanti aku pasti akan menjadi seorang penyanyi. Sejak kecil sehinggalah sekarang usiaku lima belas tahun, cita-citaku hanya satu dan ia tidak pernah berubah. Aku bahkan tidak menganggapnya suatu cita-cita semata-mata. Lebih hebat dari sekadar cita-cita, aku yakin itulah takdirku. Aku hanya mahu menjadi penyanyi, maka aku akan menjadi seorang penyanyi.

Aku mempunyai suara yang lunak dan gemersik, mirip suara Saloma, kata kawan-kawanku. Biarlah walau aku tidak pernah memenangi sebarang pertandingan nyanyian. Jika kawan-kawanku menyukai suara dan nyanyianku, pastilah aku seorang yang berbakat. Tidak mungkin Has, Pisah, Intan atau Emry bercakap bohong. Barangkali hanya kerana belum ada rezekiku lagi untuk memenangi pertandingan nyanyian. Sebagai bakal penyanyi, aku perlu gigih dan tidak mudah putus asa. Kalah pertandingan tidak akan mematahkan semangatku.

Pelengkap pakej diriku untuk menjadi popular, aku bertuah kerana mempunyai paras rupa yang cantik. Has, Pisah, Intan dan Emry adalah kawan karibku yang sanggup menempuh susah dan senang bersama-samaku. Walaupun hanya mereka sahaja yang mengatakan aku cantik menawan bila disolek, aku percaya pada mereka. Selama ini tidak pernah sekali pun mereka mengkhianati persahabatan kami. Kerana itu, aku tidak mempunyai sebab untuk meragui mereka.

Bila aku terkenal nanti, aku pasti tidak akan melupakan mereka. Emry berbadan besar dan pandai bermain ragbi. Aku akan melantiknya menjadi pengawal keselamatanku supaya tidaklah nanti aku diapa-apakan oleh peminat yang fanatik. Ketika dikerumuni peminat, Emry akan menolak lautan manusia ini supaya tiada siapa yang dapat menyentuhku.

‘Beri laluan!’ pengawal peribadiku bertempik dengan keras.

Aku pula akan melambaikan tangan sambil tersenyum mesra kepada mereka semua. Tentu aku tidak mahu dikatakan sombong. Tanpa peminat, siapalah aku.

Has pula akan ku jadikan pengurus peribadiku. Dia ketua darjah, dia tentu boleh menjadi pengurus yang baik. Dia akan kuamanahkan mengatur jadual harianku. Aktiviti seharian aku tentu lebih tersusun bila Has yang mengaturnya. Mungkin jika ada masa, Has boleh memperuntukkan satu jam setiap petang untuk aku bermain sukan kegemaranku iaitu bola jaring.

Pisah yang pandai berdebat akan ku lantik menjadi pegawai perhubungan awam atau jurucakap. Bila ada sidang akhbar dan wartawan mula bertanya soalan bukan-bukan tentang hubungan cintaku dengan entah kerabat diraja yang mana, biar Pisah sahaja yang menangkis gosip liar itu. Aku akan hanya duduk diam dan kelihatan bosan. Tentu resah peminat-peminatku diselubungi tanda tanya. Khuatir benar mereka aku akan bersara awal jika berkahwin dengan orang istana.

‘Maya dan Y.M Tengku X hanya berkawan biasa sahaja.’ Pisah akan membuat kenyataan sambil tersenyum penuh rahsia.

Intan yang tidak mempunyai apa-apa kelebihan itu tidak akan ku abaikan. Walaupun dia tidak cantik, dia kawan yang baik dan setia. Dia tidak pernah kedekut meminjamkan kepadaku majalah-majalah hiburan yang dibelinya. Atas segala budi dan kesetiaannya terhadapku selama ini, aku akan memastikan dia akan sentiasa mendapat tiket percuma untuk semua konsertku. Malahan, aku akan memberinya lebih dari satu tiket. Jika ketika itu dia masih tidak ada teman lelaki, dia boleh mendapat wang saku lebih dengan menjual tiket percuma yang ku beri. Walaupun aku penyanyi terkenal dan kaya-raya aku tidak akan menjadi kacang yang lupakan kulit.

Ketika itu, Cikgu Fendi guru kelasku yang sering seperti singa kelaparan itu tentu akan menyesal. Aku tidak akan melupakan setiap perbuatannya terhadap aku. Buku latihan Matematik aku penuh dengan tanda pangkah semuanya hadiah dari Cikgu Fendi. Berdosakah aku kerana tidak meminati subjek Matematik yang diajarnya? Setahu aku, ‘lulus Matematik dengan kepujian’ tidak pernah menjadi syarat kelayakan untuk menjadi seorang penyanyi.

Kata Cikgu Fendi, aku terlalu banyak berkhayal, tiada tumpuan di bilik darjah, pemalas dan macam-macam lagi. Maaf, tentang ini aku tidak mahu memberi sebarang komen. Tunggulah, bila aku terkenal dan menjadi pujaan ramai, aku tidak akan mahu menandatangani autograf Cikgu Fendi. Aku juga tidak akan setuju bergambar bersamanya biar bagaimanapun dia meminta maaf.

‘Sesal dahulu pendapatan, sesal sekarang tiada gunanya, cikgu.’ Walau aku amat bersimpati melihat kekecewaan di wajah Cikgu Fendi, aku terpaksa bertegas dengan pendirianku.

Emak, Abah dan Harris adikku juga tidak akan aku lupakan. Benar, mereka sering mempersendakan takdirku ini. Namun aku telahpun memaafkan mereka. Aku faham sebagai keluarga, mereka berhak untuk menyukarkan laluan cita-citaku. Aku ambil halangan dari mereka ini secara positif. Ia suatu cabaran dan aku akan buktikan pada mereka akan kesungguhanku. Bila nanti aku sudah terkenal, aku pasti mereka akan tumpang berbangga dengan kejayaanku.

Emak pasti akan menyanyi lagu-lagu hit dari albumku sambil memasak di dapur. Abah pula akan megah menyimpan semua keratan artikel akhbar dan majalah tentangku. Mungkin Abah akan meletakkan semuanya di dalam bingkai gambar sebagai hiasan dinding ruang tamu rumah kami. Harris pula boleh menumpang popularitiku sekiranya dia mahu menceburi bidang yang sama.

Sewaktu menerima anugerah artis paling popular, cantik dan berbakat, aku akan tampil ke pentas dan sambil mengesat air mata kegembiraan, aku akan membuat ucapan terimakasih paling dahulu untuk keluargaku.

‘Hadiah ini adalah untuk Emak, Abah dan Harris. Kemenangan ini adalah kemenangan kita bersama’. Ucapku sambil mengangkat tinggi piala kemenangan itu, dan kamera akan menyorot wajah penuh keharuan setiap ahli keluargaku.

Gemuruhnya tepukan penonton dan peminatku. Jurugambar berebut-rebut mengambil gambar artis kesayangan negara ini. Emry, Pisah dan Has masing-masing nampaknya kelam kabut dengan hingar bingar suasana kemenangan ku. Intan juga nampaknya terharu dengan kejayaanku hari ini.

‘Saya bantah keputusan ini!’ tiba-tiba suatu suara kedengaran.

Majlis menjadi senyap sunyi beberapa ketika. Perhatian semua berpindah dari ku ke Cikgu Fendi yang entah sejak bila sudah berada di atas pentas.

‘Penyanyi pujaan awak ini tidak lulus subjek Matematik semasa peperiksaan PMR.’ Suara Cikgu Fendi seolah-olah mengaum merosakkan kebahagiaanku.

Semua mata tertumpu kepadaku dan aku merasa seperti akan pitam. Oh Tuhan, biarlah semua ini berlaku hanya di dalam mimpi. Alangkah memalukan jika aku, penyanyi yang hebat ini gagal didalam PMR dan diketahui pula oleh umum! Tuhan, sadarkanlah aku dari mimpi paling buruk ini dan aku berjanji akan belajar bersungguh-sungguh dan memberi tumpuan di dalam bilik darjah walaupun untuk subjek Matematik!

Aku mengejipkan mata beberapa kali dan menarik nafas dalam-dalam. Bila mata ku buka semula, Cikgu Fendi sedang memandangku penuh cemas.

‘Dia dah sedar Cikgu!’ kedengaran suara Has hampir di telingaku.

Apabila mataku sudah boleh fokus semula, aku nampak semua rakan-rakan di dalam kelas sedang mengerumuniku. Aku pula sedang terduduk di atas lantai.

‘Saya suruh awak selesaikan masalah Matematik di papan hitam, awak terus pitam, Maya. Ratu drama sungguh awak ni.’ Sungut Cikgu Fendi.

‘Intan, bawa Maya berjumpa Matron.’ Begitu arahan Cikgu Fendi.

‘Tak pernah saya jumpa orang alergik Matematik macam awak ni.’ Cikgu Fendi nampaknya belum habis bersungut.

Tuhan, aku berjanji akan belajar bersungguh-sungguh supaya nanti menjadi seorang penggiat seni yang berpelajaran.

Cikgu, saya mahu menjadi penyanyi yang menerima anugerah dengan aman, walaupun hanya didalam mimpi dan angan-angan!


~ UPM, 9 Mac 2005

5 Comments:

Blogger Hjh Esah Jolie said...

Siapalah punya karangan ni??? Hahahahaha....

11:52 AM  
Blogger elisataufik said...

LOL!!!

11:09 PM  
Blogger Jeritan Rakyat Marhaen said...

Never knew that Emry play rugby hua hua hua. Lama punya karangan ni

8:23 PM  
Anonymous Anonymous said...

for dewan pelajar?

12:18 AM  
Anonymous Anonymous said...

Oh dear ...

For a moment there, i thought you are my sister incognito.

Great cerpen yang amat pen(dek)...



Humairah

8:55 PM  

Post a Comment

<< Home